12-05-1765: Kisah Tragis Emma Hamilton, Gadis Penggoda Para Bangsawan Inggris

6 Buah Biasa di Indonesia yang Dianggap Aneh di Luar Negeri Emma Hamilton adalah putri seorang pandai besi yang buta huruf, dari sebuah desa di Semenanjung Wirral, yang suram dan bopeng akibat tambang batu bara yang digali di sana sini. Ayahnya meninggal dunia saat usianya baru dua bulan. Sejak belia, ia sudah tahu kerasnya hidup.…

by:

News

6 Buah Biasa di Indonesia yang Dianggap Aneh di Luar Negeri
Emma Hamilton adalah putri seorang pandai besi yang buta huruf, dari sebuah desa di Semenanjung Wirral, yang suram dan bopeng akibat tambang batu bara yang digali di sana sini. Ayahnya meninggal dunia saat usianya baru dua bulan.
Sejak belia, ia sudah tahu kerasnya hidup. Emma kecil harus berjualan batu bara di tepi jalan, demi membantu ibu dan nenek yang membesarkannya.
Pada usia 12 tahun, ia menjadi pembantu di rumah seorang dokter. Lalu, sang ibu, Marry membawanya ke London.
Di ibu kota Inggris itu, Emma bekerja sebagai petugas bersih-bersih di Drury Lane Theatre. Gadis ambisius itu tak terima jadi pelayan.

Ia ingin hidup lebih baik.
Dari sana, ia kemudian banting setir jadi model sekaligus penari. Bosnya, James Graham adalah pemilik ‘klinik kesehatan’ bernama Temple of Aesculapius, yang reputasinya diragukan.
“Di tempat itu, Emma mengenakan pakaian tipis dan berpose meniru Hygieia, dewi kesehatan,” kata Will Meredith, seorang ahli arsip, seperti dikutip dari situs onthisday.

com, Jumat (11/5/2018).
Saat itulah Emma kerap bertemu dengan pria-pria aristokrat yang menjadi tamu di sana. “Kala itu, adalah hal yang bisa diterima jika para bangsawan memiliki wanita simpanan.


Kecantikan dan pesona Emma menarik perhatian para pria dari kalangan ningrat.

“Dia menjadi wanita simpanan, dari satu pria ke pria lain, masing-masing lebih menonjol dan kaya daripada yang sebelumnya,” kata Meredith.
Quintin Colville, kurator pameran Emma Hamilton: Seduction and Celebrity mengatakan, para perempuan, khususnya di Inggris, pada Abad ke-18 kerap dipaksa untuk membuat diri mereka diinginkan para pria yang punya kuasa dan kewenangan. Tujuannya, untuk mengubah nasib.
“Ribuan perempuan melakukannya kala itu. Emma hanya salah satunya,” kata dia.
Saat berusia 15 tahun, Emma mendapat tawaran kerja dari Sir Harry Fetherstonhaugh. Tugasnya adalah untuk menghibur para tetamu yang datang ke kastil megah bangsawan itu. Pesta berlangsung liar dan mesum.

Konon, Emma bahkan kerap menari telanjang di meja makan si tuan rumah. Tak lama kemudian, perempuan itu hamil. Sir Harry, yang diduga bertanggung jawab atas kehamilannya, justru murka.
Emma kemudian tinggal bersama Charles Greville, salah satu tamu di pesta liar yang digelar di rumah Sir Harry sekaligus keponakan Sir William Hamilton, utusan Inggris untuk Naples
Greville, yang terpesona pada kecantikan dan daya tarik Emma, meminta seniman George Romney untuk mengabadikannya dalam sejumlah lukisan.

Si cantik, yang kemudian mengubah namanya jadi Emma Hart menjadi terkenal berkat karya-karya Romney. Apalagi, banyak bangsawan yang jadi langganan sang seniman.
Charles Greville sebenarnya cinta mati pada Emma. Tapi pria itu sedang punya masalah keuangan dan mengincar wanita kaya untuk dijadikan istri.

Tak ada pilihan lain, Emma harus pergi. Tapi, bagaimana cara menyingkirkannya?
Plot pun disusun. Greville mengumpan kekasihnya itu ke pamannya di Naples, yang baru ditinggal pergi sang istri.
Emma dikirim ke Naples untuk liburan.

Pria itu tak ikut menemani. Ia berdalih sibuk berat.
Emma akhirnya menyadari bahwa dia telah dicampakkan. Hatinya sakit, ia merasa terhina.

Namun toh, ia mau jadi simpanan Sir William Hamilton yang tinggal di rumah megah dan bergelimang harta.
Keduanya menikah pada tahun 1791.

Usia Emma baru 26 tahun sementara sang suami 60 tahun. Jadi istri seorang bangsawan, ia berhak dipanggil Lady Hamilton.
Saksikan juga video menarik berikut ini:
Fotografer untuk Kerajaan Inggris ungkap kisah menarik di balik sang Princess of Wales yang berpose duduk seorang diri di bangku taman, di muka Taj Mahal India pada Februari 1992.

1 dari 2 halaman Bertemu Sang Laksamana Emma Hamilton menjadi inspirasi sejumlah lukisan karya seniman Inggris, George Romney (Wikipedia/PublicDomain)
Dua tahun setelah menikah, Emma bertemu Admiral Lord Nelson. Ia diperkenalkan sebagai Lady Hamilton, istri utusan Inggris di Naples.
Emma juga kemudian menjadi teman dekat Ratu Maria Carolina dari Naples.

Konon, Lady Hamilton punya andil atas kemenangan Laksamana Nelson atas Prancis dalam Pertempuran Sungai Nil pada tahun 1798 .
Caranya, dengan mendapatkan izin pihak Naples agar armada Inggris bisa mendapatkan pasokan barang dan air bersih di Sisilia.

Tapi Nelson kehilangan lengan dalam pertempuran itu. Emma pun bergegas datang. Perempuan itu merawat luka-luka Nelson. Keduanya jatuh cinta, meski Nelson sudah punya istri bernama Fanny.
Ketika Sir William kembali ke Inggris setelah pensiun, mereka bertiga kemudian bahkan tinggal satu atap.

Emma kemudian melahirkan anak Nelson, anak perempuan yang dinamkan Horatia, pada tahun 1801 dan dua tahun kemudian Sir William meninggal.

Pada 21 Oktober 1805, di tengah Pertempuran Trafalgar, Nelson mengalahkan pasukan gabungan Prancis-Spanyol yang mengancam Inggris.
Namun, ia terluka parah. Tubuhnya ditembus peluru yang ditembakkan seorang sniper Prancis. Tiga jam kemudian, ia meregang nyawa.
Saat mendengar kabar kematian Nelson, Raja Inggris George III konon meneteskan air mata.
“Kami tidak tahu apakah harus berkabung atau bersukacita. Negara ini telah memperoleh kemenangan yang paling gemilang dan menentukan, yang pernah terjadi sepanjang sejarah angkatan laut Inggris. Namun, harga yang harus dibayar sangatlah mahal,” kata Raja kala itu.

Pada hari terakhirnya, sebelum terjun di tengah pertempuran, Nelson menyampaikan sebuah wasiat khusus.

Ia meminta agar negara mengurus istri simpanannya, Emma dan putrinya, Horatia.

Namun, Keragaan Inggris mengabaikan keinginan terakhir pahlawannya.
Karena terbiasa hidup enak, kehidupan Emma besar pasak daripada tiang. Hingga akhirnya, ia tak sanggup bayar utang dan dipenjara karenanya.
Setelah dibebaskan, ia pindah ke Calais. Di sana ia justru jatuh miskin dan dan semakin bergantung pada alkohol.
Lady Emma Hamilton dunia meninggal pada tahun 1815 karena sakit liver.

Usianya baru 49 tahun kala itu.
Selain terkait sosok Emma Hamilton, tanggal 12 Mei juga menjadi momentum sejumlah peristiwa bersejarah.
Pada 2008, gempa bumi Wenchuan mengguncang Sichuan, China.

Kekuatannya sekitar 8 SR. Lindu menewaskan lebih dari 69.000 jiwa.

Sementara itu, pada 12 Mei 1938 USS Enterprise (CV-6) diluncurkan. Inggris.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *